Ahad, 20 Februari 2011

Sembang kawan....

Sekejapan masa berlalu pergi, pejam celik masa meninggalkan kita. Semasa berkesempatan meluangkan masa bersembang di kaki lima, banyak agenda kehidupan dapat dihuraikan dan dirumuskan untuk bekalan diri...

Ada sahabat yang katakan "Masa sekarang cepat betul, masa sekolah dulu, lamanya nak tunggu masa dalam setahun"...Mungkin ini perasaan kita atau memang akhir zaman semuanya pantas berlalu.

Seorang lagi sahabat pula katakan "Kalau nak berjaya dalam hidup, perlu ada 'attitude' atau sikap yang tidak menyusahkan orang dan buat apa yang menjadi tugas kita"...Ini adalah kata hikmah yang cukup mendalam bagi kita, kerana dalam kehidupan kita sekarang memang susah nak jadi seorang yang ada sikap tidak menyusahkan orang lain.

Tapi, ada seorang sahabat ni pula katakan "Aku no hal, hobi tetap hobi, 'atleast' ada untung dalam hobi kita, baru seronok walaupun duit banyak keluar"...Memang sekarang semua benda perlu duit, tapi kalau kita dapat tolong orang lain, lagi mulia apa yang kita buat tu.

Seorang lagi katakan "Kalau nak senang dengan pekerjaan kita, ikutlah rentak pengurusan kita macamana, selagi mana tidak bertentangan dengan norma agama dan kehidupan"...Agak sukar bagi mereka yang berhati keras untuk berbuat demikian, tapi bagilah peluang untuk mencuba...!

Akhirnya, seorang sahabat katakan "Susah semasa bercinta, bertunang dan berkahwin tidak sama, macam-macam dugaan yang datang...Orang ketiga ni memang sentiasa ada sebelum kahwin dan selepas kahwin,sehinggakan setiap apa yang dilakukan memang betul-betul mencabar sampaikan otak dah lali dengan keadaan" Tambahan kata sahabat lain "Bila kita dah lalui saat sukar pada awal perkahwinan, dan berjaya tempuhi, insyAllah kita akan lebih yakin menepis masalah akan datang, sedangkan masalah ini juga memang wujud untuk setiap alam perkahwinan walaupun belasan tahun perkahwinan"...Untuk ini, masalah adalah warna-warni yang menghiasi keindahan kehidupan yang disediakan Allah untuk kita, jadi DOA lah agar kita tabah selalu!!!

Walaupun tidak lama di kedai kopi, pelbagai rungkaian dalam kehidupan telah dibicarakan...Ini semua kerana masa itu emas, jika kita mempunyai masa yang diisi dengan baik, ia pasti memberi faedah pada kita...

"Golden hour is most important when all time is up to us for ourlife..."

Masa berdukacita...?

Andainya kehidupan ini adalah selamanya milik kita,
Kita akan sentiasa teruji dan diuji...

Dalam ujian yang kita hadapi ini,
Penuh makna dan hikmah untuk kita pelajari...

Berat mata memandang,
Berat lagi bahu yang memikul..

Hati kita yang tabah adalah semangat yang menjadi teman,
Buat kudrat untuk kita tempuhi nama kehidupan...

Satu masa pasti akan tiba giliran kita,
Yang tidak akan dapat kita jauhi...

Doakan mereka yang tiada selamanya,
Agar mereka sentiasa mendapat tempat disisiNya...

Hanya doa dalam dukacita...Alfatiha...

Salam Maulidur Rasul...




Berselawat ke atas Nabi...
Agar kita dekat selalu dengan ajaran dan sunah Nabi...

Salam Maulidur Rasul!!!!

Selasa, 8 Februari 2011

Doakan untuk kesihatan mereka...

Sedang kini, ramai saudara, rakan dan taulan yang sedang sakit...Sebagai insan kita perlu mendoakan dan memberi keyakinan bahawa mereka akan terus sembuh sediakala. Doa adalah satu cara yang kita ada dan CARA seorang Muslim melawat saudaranya yang sakit berbeza dengan cara yang dilakukan oleh bukan Islam kerana disertakan dengan jampi dan doa. Maka di antara sunnahnya ialah kita hendaklah mendoakan si sakit dan menjampinya (membaca bacaan tertentu) yang ada diriwayatkan oleh Rasulullah SAW.

Contohnya: Imam al-Bukhari menulis "Bab Du'a al-'Aa'id lil Maridh" (Bab Doa Menziarahi Orang Sakit) dan menyebutkan hadis Aisyah bahawa Rasulullah SAW apabila menziarahi orang sakit atau orang yang menderita sakit itu didatangkan kepada baginda SAW, Baginda mengucapkan (doa yang bermaksud): "Hilangkan penyakit ini, wahai Tuhan bagi manusia, sembuhkanlah, Engkau adalah Maha Penyembuh. Tidak ada kesembuhan selain kesembuhan-Mu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit." (Riwayat al-Bukhari dalam Fathul-Bari No.5675).

Dan Nabi SAW juga pernah menjenguk Sa'ad bin Abi Waqash kemudiannya Baginda SAW mendoakannya (yang bermaksud): "Ya Allah sembuhkanlah Sa'ad dan sempurnakanlah hijrahnya." (Riwayat al-Bukhari dalam fathul-Bari No.5659).

Ada sesetengah orang mengemukakan pandangan tidak perlu didoakan kesembuhan kerana mereka beralasan bahawa sakit dapat menghapuskan dosa dan mendatangkan pahala seperti disebutkan dalam beberapa hadis. Bagi kemusykilan itu, al-Hafiz Ibnu Hajar memberikan jawapan demikian, "Sesungguhnya doa itu adalah ibadat dan tidaklah menafikan antara pahala dan kafarat (penghapus dosa).

Sebab keduanya diperoleh pada permulaan sakit dan dengan sikap sabar terhadapnya. Adapun orang yang mendoakan, akan mendapat dua macam kebaikan, iaitu mungkin memperoleh apa yang dimaksudkan atau diganti dengan mendapatkan manfaat lain atau ditolaknya suatu bahaya yang mana semuanya itu adalah kurniaan Allah SWT."

Memanglah seorang Muslim itu hendaklah bersabar ketika menderita sakit atau ditimpa musibah, tetapi hendaklah juga ia meminta keselamatan kepada Allah SWT seperti hadis sabda Baginda SAW: "Janganlah kamu mengharapkan bertemu musuh dan mintalah keselamatan kepada Allah SWT. Tetapi apabila kamu bertemu musuh, maka bersabarlah dan ketahuilah bahawasanya syurga itu di bawah bayang-bayang pedang." (Hadis Muttafaqun 'alaih daripada Abdullah bin Abi Aufa).

Dalam hadis Ibnu Abbas, bahawa Nabi SAW bersabda: "Perbanyakkan berdoa memohon 'afiat (keselamatan)." (Riwayat al-Tabrani dan adh-Dhiya').

Salah satu doa Nabi SAW (yang bermaksud): "Ya Allah, aku memohon kepada-Mu penjagaan daripada yang terlarang dan keselamatan dalam urusan dunia dan agamaku, keluarga dan hartaku." (Hadis riwayat al-Bazzar daripada Ibn Abbas).

Di antara doa lain yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Amir, beliau berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Apabila seseorang menjenguk orang sakit, maka hendaklah ia mendoakannya dengan mengucapkan, "Ya Allah, sembuhkanlah hamba-Mu, agar dia dapat membunuh musuhmu atau berjalan kepada-Mu untuk melakukan solat." Maksud musuh di sini mungkin orang-orang kafir yang memerangi umat Islam atau Iblis dan tenteranya.

Selain itu ada lagi hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas berhubung sabda nabi SAW: "Barang siapa yang menjenguk orang sakit yang belum tiba ajalnya, lalu ia mengucapkan doa ini di sisinya sebanyak tujuh kali (yang bermaksud "Aku memohon kepada Allah yang Maha Agung, Tuhan bagi 'arasy yang agung, semoga Ia berkenan untuk menyembuhkanmu") nescaya Allah SWT akan menyembuhkannya daripada penyakit itu." (Riwayat Abu Daud dan al-Tirmizi). Doa-doa ini saudara boleh dapatkan dalam buku-buku doa keluaran Telaga Biru Sdn.Bhd.

Di antara sunnahnya lagi iaitu kita harus memberi harapan sembuh kepada pesakit seperti ucapan yang sering diucapkan oleh Baginda SAW iaitu, "La Ba'sa Tohurun, Insya-Allah" (maksudnya: tidak apa-apa, bersih (sembuh), Insya-Allah). Maksud tidak apa-apa itu ialah jangan bimbang kerana penyakit yang dihidap akan sembuh. Ucapan ini menimbulkan keyakinan, sekali gus menjadi doa semoga hilang penyakit dan penderitaannya serta kembali sihat di samping dapat menghapuskan dosa-dosanya.

Imam al-Tirmizi dan Ibn Majah meriwayatkan hadis daripada Abu Sa'is al-Khudri secara marfu' (maksudnya): "Apabila kamu menjenguk orang sakit, maka hendaklah kamu beri harapan akan panjang umur. Kerana yang demikian itu, meskipun tidak dapat menolak takdir sedikit pun, tetapi dapat menyenangkan hatinya." (Riwayat Ibn Majah dan al-Tirmizi).

Sementara itu, bagi pesakit yang tiada harapan untuk sembuh, mengikut Sunnatullah- maka hendakah si pelawat itu memohon kepada Allah SWT agar Dia memberikan kasih sayang dan tunjukkanlah sikap yang lemah lembut kepadanya dan meringankan penderitaannya.

Sumber : BHarianOnLine 2010/01/30

Ahad, 6 Februari 2011

Perasaannya...

Tika malam melabuhkan tirainya...
Mentari pergi tanpa dihalang...
Bulan datang tanpa diundang...
Sedangkan aku seorang menanti hari esok...

Hari ini?

Segalanya pasti berlalu pergi...
Tanpa ku jangka suasana sepi...
Datang pula pujangga hati...
Yang mencengkam jiwa...

Hari esok?

Kebarangkalian angin menderu dingin...
Menyapa pipi dibuai angan...
Mudahnya pasir berterbangan...
Sukar dicengkam dengan perasaan...

Hari lusa?

Lusa pasti menjadi saksi...
Peristiwa semalam pasti menghantui...
Sukarnya dituruti kata hati...
Sedangkan ia gagah sekali...

Selamanya?

Mudah untuk dicanai...
Bagai pungguk meniti malam hujan renyai...
Penuh cabaran dan dugaan ke destinasi...
Yang pasti iringi doa utuh di hati...

Abadi?

Ikatan hati tersimpul mati...
Bagai keratan hati utuh terpateri...
Walau badai datang kerap kali...
Hanya perasaan hati sebagai kunci...

Kau dan aku, abadi selamaya...
-Hatimu Hatiku Yang Satu-

Move On It...

Assalamualikum dan salam sejahtera... Bila bergerak ke hadapan ada musuh, Bila berundur ke belakang juga ada musuh.. Apabila ke hadapan b...