Jumaat, 30 Mac 2012

Kata orang....

Assalamualaikum dan salam sejahtera....

Setiap detik dalam kehidupan kita ada nyawa yang mengikut kita. Namun jika nyawa tidak ada mengikut kita, maka telah tamat pengembaraan di dunia ini.

Hendak dipendekkan cerita, ada seorang sahabat baru bicara mengenai kisah Burung Enggang seperti di Kenyalang. Kisahnya cukup menarik bagi difikirkan di mana cinta sejati burung ini. Katanya jika Enggang adalah burung sejati.

Kenapa?

Katanya, jika Enggang hidup, ia perlu berpasangan ke mana saja ia terbang dan hinggap. Jika ada anak, ia tetap bersama setiap masa. Paling menarik jika salah seekor mati, maka pasangan itu tidak akan mencari pasangan lain. Kelamaan, tiada pasangan, maka pasangan itu juga akan mati. Termasuk anak jika ada turut mati.

Jadi,

Boleh kita contohi di mana institusi keluarga burung ini, yang mana hidup senang bersama, susah bersama. Terbang di alam dengan tenang bersama.

Tapi,

Kita ini manusia, bezanya cuma akal fikiran yang boleh digunapakai... jangan pula ikut pasangan kita mati jika ajalnya dah sampai...Contohi semangat keluarga untuk adaptasikan pada kita sebagai manusia.

Kerana orang bijak hanya bertindak bijak menggunakan akalnya...

Tiada ulasan:

Move On It...

Assalamualikum dan salam sejahtera... Bila bergerak ke hadapan ada musuh, Bila berundur ke belakang juga ada musuh.. Apabila ke hadapan b...